Rabu, 06 Juni 2012

Apa Itu Stainless Stell?


Apa Stainless Steel?
Baja tahan karat pada dasarnya adalah baja karbon rendah yang mengandung kromium sebesar 10% atau lebih menurut beratnya.  penambahan kromium inilahyang memberikan baja stainless memiliki sifat unik, sifat melawan korosi.
peng kroman  baja memungkinkan pembentukan lapisan kromium oksida-yang berguna untuk melawan korosi pada permukaan baja. Jika rusak mekanis maupun secara kimia, lapisan ini mampu menyembuhkan diri, dengan oksigen yang cukup, bahkan dalam jumlah yang sangat kecil. Perlawanan korosi dan sifat berguna lainnya dari baja yang diperkuat oleh peningkatan kadar krom dan penambahan elemen-elemen lain seperti molibdenum, nikel dan nitrogen.
Manfaat Stainless Steel
anti Korosi
 
 tahan panas
kromium tinggi  dan nilai-paduan nikel saling  menolak  dan mempertahankan kekuatan pada temperatur tinggi.
Kebersihan
Kemampuan membersihkan secara mudah dari stainless membuat pilihan pertama bagi daerah daerah yang membutuhkan tingkat kebersihan tinggi, seperti rumah sakit, dapur, Pemotongan Hewan dan tanaman pangan lainnya pengolahan.
 penampilan Aesthetic
Permukaan,terang, mudah dipelihara dari baja stainless memberikan penampilan yang modern dan menarik.
keuntungan strength-to-weight
Properti pengerasan-kerja dari nilai austenitic, yang menghasilkan penguatan yang signifikan dari bahan  dan nilai-nilai kekuatan tinggi duplex, memungkinkan mengurangi ketebalan material secara konvensional, sehingga menghemat biaya.
Kemudahan fabrikasi
Modern teknik pembuatan baja stainless memungkinkan dipotong, dilas, dibentuk, mesin, dan dibentuk semudah seperti baja tradisional.
Dampak perlawanan
Struktur mikro austenitic dari seri 300 memberikan ketangguhan tinggi, dari temperatur tinggi jauh di bawah titik beku, membuat baja ini khususnya cocok untuk aplikasi cryogenic.
Jangka panjang
stainless sering menjadi pilihan karena bahan paling murah




Kebanyakan logam tidak digunakan dalam bentuk murni mereka tapi unsur paduan ditambahkan untuk mengubah sifat mereka. Penambahan unsur kedua seperti kromium untuk besi secara signifikan dapat mengubah sifat korosi. "Stainless Steel" adalah nama umum bagi keluarga besar paduan kromium yang mengandung setidaknya 10,5%. Pada dan di atas tingkat ini, lapisan permukaan sangat tipis segera dibentuk (selama oksigen hadir) yang mencegah difusi atom oksigen melalui lapisan ini dan melindungi besi dalam matriks dari berkarat. Hal ini disebut "pasivasi" dan material dalam kondisi pasif yang sangat tahan korosi. Beberapa elemen paduan lain dapat ditambahkan ke matriks besi-krom untuk membentuk lebih dari 150 komposisi yang berbeda, masing-masing dengan karakteristik unik.  baja tahan karat dapat dibagi menjadi lima (5) kategori:
1)      STAINLESS baja austenitic Fe-Cr-Ni (Mo) Paduan
Kandungan karbon pada umumnya diadakan untuk maksimum sebesar 0,08% (302, 309 & 310 memiliki kadar yang sedikit lebih tinggi). Kromium berada pada kisaran 16,0 menjadi 28,0% dan nikel antara 3,5 & 32,0%.
Paduan ini tidak dapat dikeraskan dengan perlakuan panas dan non-magnetik. Mereka semua menunjukkan ketahanan korosi yang sangat baik (Molibdenum ditambahkan untuk ketahanan terhadap klorida), memiliki keuletan besar dan ketangguhan.
2)      feritik STAINLESS baja Fe-Cr (Mo) Paduan
tingkat karbon di sini juga rendah, umumnya di bawah 0,12% (442, 446 berada di 0,20). Kandungan kromium dapat bervariasi 10,5-30,0%. Nilai ini tidak dapat dikeraskan dengan perlakuan panas tapi mereka bersifat magnetis. Mereka memiliki ketahanan korosi yang baik (terutama untuk stress corrosion cracking klorida) tetapi umumnya tidak dipilih untuk ketangguhan.
3)      3) martensit STAINLESS baja Fr-Cr-C (Ni Mo) Paduan
Nilai ini memiliki tingkat karbon yang relatif tinggi dibandingkan dengan kategori lainnya.
Karbon dapat berkisar 0,15-1,20%. Kromium tingkat antara 11,5 & 18,0%. Mereka dapat dipanaskan untuk tingkat kekerasan yang sangat tinggi. Mereka juga magnet.
4)      Duplex STAINLESS baja Fe-Cr-Ni_ (Mo)-N paduan
Ini adalah kombinasi dari kedua austenitic dan feritik struktur.
Tingkat karbon sangat rendah (di bawah 0,03%). Kromium antara 21,0 & 26,0% dengan nikel 3,5-8,0% dan mungkin mengandung molibdenum sampai dengan 4,5% dan nitrogen 0,05-0,30% ini paduan bersifat magnetis, dan menawarkan peningkatan kekuatan tarik dan hasil atas kategori lainnya.
5)      Pengendapan pengerasan baja Fe-Cr-Ni (Mo-Cu-Al-Nb) - N paduan
Juga karbon rendah (0,09 max.), Mereka memiliki ketahanan korosi yang baik dan ditandai dengan kemudahan fabrikasi. Kekuatan tinggi dapat dikembangkan pada suhu relatif rendah (500-800C) sehingga distorsi dapat diminimalkan. Kromium antara 12,25 & 18,0%, dengan nikel 3,0-8,5%. Molybdenum, dalam beberapa kelas antara 2,0 dan 2,5%, dengan penambahan aluminium, tembaga, Bumi langka dan nitrogen.








STAINLESS STEEL OVERVIEW: ALLOYING ELEMENTS SUMMARY
Chromium
Komposisi harus mengandung setidaknya 10,5% menjadi stainless steel.
Membentuk lapisan pasif dengan oksigen yang mencegah difusi oksigen lebih lanjut ke permukaan.
Komposisi harus mengandung setidaknya 10,5% menjadi stainless steel.
Nickel
Meningkatkan keuletan dan ketangguhan. Meningkatkan ketahanan terhadap korosi asam. Struktur menciptakan  non-magnetik.
Molybdenum
Meningkatkan ketahanan pitting dan celah corrosin. Meningkatkan ketahanan terhadap klorida.
Copper
Meningkatkan ketahanan terhadap korosi asam belerang
Manganese
Pengganti nikel
Titinium/Niobium
Mengikat karbon dan mencegah korosi intergranular
Nitrogen
Meningkatkan kekuatan dan meningkatakan ketahanan terhadap asam
Silicon
Meningkatkan ketahanan terhadap panas
Sulfur
Menjaga agar tingkat “free machining” tetap rendah
Carbon
Meningkatkan kakuatan dan kekerasan


Klasifikasi stainless steel
1.       Seri 200 Baja Tahan Karat Austenitik - Paduan: 201, 202, 203, 204 & 205
paduan kromium-nikel-mangan dengan kekuatan tinggi di anil. Non-magnetik, tidak tahan panas dan memiliki formability yang sangat baik untuk beberapa penggunaan
Khas menggunakan: bak mesin cuci, aplikasi struktural.
2.       Seri 300 Baja Tahan Karat Austenitik - Paduan: 301, 302, 303, 304, 305, 308, 309, 310, 314, 316, 317, 321, 330, 347, 384
paduan kromium-nikel dapat mengembangkan kekuatan tinggi  Non-magnetik, tidak tahan panas dan memiliki formability baik. Penambahan molybdenum dapat meningkatkan ketahanan korosi.
Penggunaan : Pangan peralatan, bahan kimia, aplikasi arsitektur
3.       Seri 400 feritik - Paduan: 405, 409, 429, 430, 434, 436, 442, 446
 paduan kromium, magnetik, tapi tidak tahan panas.
penggunaan: Otomotif trim, peralatan masak
4.       Seri 400 martensit - Paduan: 403, 410, 414, 416, 420, 422, 431, 440
 paduan kromium, magnetik, tapi bisa diperkeras dengan pemanasan.
penggunaan: Fasteners, pompa poros, baling turbin
5.        Pengerasan presipitasi - Paduan: 13-8, 15-5, 15-7, 17-4, 17-7
Chromium-nikel, martensit atau austenitic. Mengembangkan kekuatan oleh reaksi precititation pengerasan karena perlakuan panas.
penggunaan: katup, roda gigi, peralatan petrokimia
6.       Duplex - Paduan: 329, 2205, 2304, 2507, 3RE60
Chromiun-nikel-molybdenum. Lebih tahan terhadap korosi tekanan dari austenitic, namun lebih keras dari paduan feritik sepenuhnya.
penggunaan : jaringan pipa, tekanan shaftin

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar